Friday, October 19, 2012

Review: Tali Pocong Perawan 2 (2012)

Tania seorang wanita yang mengalami banyak tekanan dalam hidupnya. Pertama, tekanan berasal dari ibunya yang terkadang berkata pedas kepadanya. Kedua, di kantornya dirinya merasa tidak cantik diantara teman-teman kantornya, salah satu saingan terberatnya, Grace, dan tidak bisa mengambil hati bosnya Pak Jordy. Sampai suatu hari Tania meminta bantuan kepada salah satu tetangga yang kebetulan memiliki wajah lebih cantik dan seksi daripadanya. Janet menyarankan Tania untuk menggunakan jalan tali pocong perawan. Setelah beberapa waktu panjang untuk melakukan apa yang disarankan Janet, akhirnya Tania pun melakukannya. Tania berubah menjadi cantik, namun nasib dia pun nampaknya akan berubah karena digentayangin makhluk halus.

Setelah di tahun 2008 meraih kesuksesan hingga 1 juta penonton, Tali Pocong Perawan akhirnya dibuat sekuel juga. Jika berpikiran proyek sekuel ini hanyalah ikut-ikutan yang sedang mewabah "trend film sekuel" saat ini nampaknya wajar saja. Lihat saja para pemain semuanya diganti dan tidak ada kesinambungan dengan cerita sebelumnya. Hanya tetap mempertahankan cerita sesuai dengan judul saja. Jika melihat judul rasanya sudah malas menonton film ini jika kalian memang pecinta film indonesia berkualitas. Apalagi deretan para pemain wanitanya yang memiliki keseksian menonjol.

Wiwid Gunawan tampil seksi di film Tali Pocong Perawan
Ternyata Tali Pocong Perawan 2 cukup mengejutkan! Cerita secara keseluruhan tidak begitu mengganggu dibandingkan dengan judulnya. Cerita yang ditulis Bono Sutisno terlihat rapi 80%. Sisanya mulai mengganggu ketika menjelang akhir cerita. Beberapa bagian tersebut terlihat sekali maksa dan ingin cepat-cepat menuntaskan film ini sampai sisi tidak masuk akalnya pun terpaksa dikeluarkan di film ini. Pengambilan gambar buah dada ke pemain wanita pun nampaknya masih kadar wajar karena judulnya memang sudah menjurus ke hal demikian. 

Teror demi teror yang diberikan sangat menjaga intensitas film ini. Benar-benar diluar dugaan! Belum lagi di sepanjang tahun 2012 sendiri, film horror Indonesia yang tayang hanya 5 film saja. Sebut saja Histeria, Kuntilanak Kuntilanak, Rumah Hantu Pasar Malam, Misteri Pasar Kaget dan terakhir Rumah Kentang. Jika biasanya kadar pocong di film horror Indonesia terlalu over atau narsis, di film ini kehadiran pocong pun tidak begitu banyak. Film ini cenderung bermain dari musik yang dapat membuat penonton tegang dan merinding!


Deretan pemain film Tali Pocong Perawan 2 boleh diakui jempol memiliki pemain wanita yang seksi dan memanjakan mata penonton pria dewasa. Sosok Wiwid Gunawan pun bisa tampil dua karakter, seperti orang kampung dan seperti wanita sexy. Tubuh indah Wiwid pun tidak begitu jelek-jelek amat ketika dipertontonkan. Nampaknya Wiwid tepat sekali mengambil peran ini disaat dirinya vakum bermain film seksi sejak Kawin Kontrak Lagi di tahun 2008. Kehadiran Kartika Putri dan Nikita Mirzani serta pemain pendukung wanita lainnya yang seksi pun tidak kalah menonjol dengan Wiwid Gunawan. Deretan pemain lainnya diantara lain Framly Nainggolaa, Restu Sinaga dan Bella Esperance.

Tali Pocong Perawan 2 nampaknya terlihat mengganggu saja dari segi judul, namun cukup memiliki kekuatan cerita yang baik secara keseluruhan. Sangatlah wajib jika kalian memang kangen suasana film horror di bioskop. Apalagi di tahun 2012 sendiri jarang sekali film horror Indonesia dibuat dengan "niat" seperti ini. Sebagai bonus penonton nikmati saja buah dada dari para pemain wanita di film ini, gak usah dipermasalahkan keseksian mereka, karena masih dalam tahap wajar kok. Agak cukup disayangkan sih kalau sutradara film ini, Volkan Maida, menggunakan nama alternya, Arie Aziz. Alasan beliau menggunakan alter nama adalah haknya, akan tetapi film ini patut mendapat apresiasi dari penonton film Indonesia khususnya Horror. :Salam JoXa:

7,5/10


Trailer:

1 comment:

  1. film horor indonesia masih identik sama eksploitasi tubuh wanita. belum nonton filmnya, tapi ngak suka ada si Nikita M.

    ReplyDelete